Seputar Saccus Pneumaticus Pada Burung

Seputar Saccus Pneumaticus Pada Burung - Hallo sahabat Indoternak !! Artikel yang anda baca ini dengan judul Seputar Saccus Pneumaticus Pada Burung, telah disiapkan dengan baik untuk anda baca dan ambil informasi didalamnya. mudah-mudahan isi postingan Artikel Burung, Artikel Rangkuman, Artikel Unggas, kami ini dapat anda pahami dan bisa anda terapkan.

Judul : Seputar Saccus Pneumaticus Pada Burung
link : Seputar Saccus Pneumaticus Pada Burung

Nih Baca Juga


Seputar Saccus Pneumaticus Pada Burung

Saccus Pneumaticus Pada Burung

Ada berbagai teori tentang bagaimana tepatnya burung bernapas dan banyak ilmuwan masih mempelajari prosesnya. Respirasi pada burung jauh berbeda dari pada manusia dan mamalia lainnya. Perbedaan-perbedaan ini adalah adaptasi untuk penerbangan dan untuk bernyanyi. Paru-paru burung relatif kecil dibandingkan dengan ukuran tubuhnya jika dibandingkan dengan mamalia; mereka hanya setengah dari ukuran paru-paru mamalia. Paru-paru mamalia terdiri dari jutaan balon kecil, yang disebut alveoli, yang mengembang dan menyusut saat hewan bernafas. Sebaliknya, paru-paru burung tidak elastis - paru-paru tidak berubah ukurannya saat bernafas.
Saccus Pneumaticus Pada Burung

Sistem pernapasan burung mengirimkan oksigen dari udara ke jaringan dan juga menghilangkan karbon dioksida. Selain itu, sistem pernapasan memainkan peran penting dalam termoregulasi (mempertahankan suhu tubuh normal). Sistem pernapasan burung berbeda dari vertebrata lainnya, burung memiliki paru-paru yang relatif kecil ditambah sembilan kantung udara (saccus) yang memainkan peran penting dalam pernapasan (tetapi tidak terlibat langsung dalam pertukaran gas).
pertukaran gas oksigen pada burung

Sistem pernapasan burung menunjukkan bronkus yang terletak di dalam paru-paru. Cabang Dorsobronchi dan ventrobronchi lepas dari bronkus primer; parabronchi meluas dari dorsobronchi ke ventrobronchi. Panah biru muda menunjukkan arah aliran udara melalui parabronchi. Bronkus primer berlanjut melalui paru-paru dan membuka ke kantung udara perut. 
skema inhalasi dan ekhalasi

Skema sistem pernapasan unggas, menggambarkan kantung udara utama dan hubungannya dengan paru-paru. (A) Arah gerakan lateral dan dorsal tulang rusuk selama pernafasan ditandai dengan panah. (B) Arah aliran udara saat inspirasi. (C) Arah aliran selama kedaluwarsa (Dari: Plummer dan Goller 2008).

Aliran udara didorong oleh perubahan tekanan dalam sistem pernapasan:

inhalasi burung

Saat inspirasi:
  • Tulang dada bergerak ke depan dan ke bawah sementara tulang rusuk bergerak secara kranial untuk memperluas tulang rusuk sternum dan rongga thoracoabdominal.
  • Ini memperluas kantung udara posterior dan anterior dan menurunkan tekanan, menyebabkan udara pindah ke kantung udara tersebut.
  • Udara dari trakea dan bronkus bergerak ke kantung udara posterior dan, secara bersamaan, udara dari paru-paru bergerak ke kantung udara anterior.
ekhalasi burung

Saat ekspirasi:

  • Tulang dada bergerak ke belakang dan ke atas & tulang rusuk bergerak secara kaudal untuk menarik tulang rusuk sternum dan mengurangi volume rongga thoracoabdominal. 
  • Mengurangi volume kantung udara anterior & posterior, menyebabkan udara keluar dari kantung tersebut.
  • Udara dari kantung posterior bergerak ke paru-paru &, secara bersamaan, udara dari kantung anterior bergerak ke trakea & keluar dari tubuh.

Jadi, udara selalu bergerak searah melalui paru-paru dan akibatnya kandungan oksigennya lebih tinggi, misalnya, udara di alveoli manusia dan mamalia lainnya. 


Terimakasih telah membaca Seputar Saccus Pneumaticus Pada Burung

Demikian artikel Seputar Saccus Pneumaticus Pada Burung ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk anda semua. Baiklah, sampai jumpa di artikel-artikel selanjutnya.

Artikel yang anda baca adalah Seputar Saccus Pneumaticus Pada Burung dengan alamat link https://www.indoternak.com/2019/02/saccus-pneumaticus-pada-burung.html

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Seputar Saccus Pneumaticus Pada Burung"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel