Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Ciri dan Karakteristik Kambing Kejobong

Ciri dan Karakteristik Kambing Kejobong - Hallo sahabat Indoternak !! Sesuai judulnya, Artikel yang anda baca ini "Ciri dan Karakteristik Kambing Kejobong", telah kami siapkan dengan baik untuk anda baca dan untuk anda ambil informasi didalamnya. Mudah-mudahan artikel lainnya pada kategori Artikel Bisnis, Artikel Kambing, juga bisa anda baca dan dapat anda pahami.

Judul : Ciri dan Karakteristik Kambing Kejobong
Link : Ciri dan Karakteristik Kambing Kejobong

Ini Juga Bisa Anda Baca


Ciri dan Karakteristik Kambing Kejobong

Para peternak berpendapat bahwa Kambing jenis kejobong adalah hasil persilangan Kambing PE (Peranakan Ettawa) dengan kambing kacang. Kambing ini mempunyai bentuk tubuh bulat disertai tingkat pertumbuhan relatif lebih cepat. Kambing kejobong dipilih oleh peternak dan dipertahankan dari generasi ke generasi. Akhirnya, kambing kejobong ini mempunyai warna dominan hitam. Oleh sebab itu, kambing ini tak jarang disebut sebagai kambing kejobong hitam. Bagi anda yang akan berternak kambing kejobong, silahkan perhatikan ciri-ciri kambing kejobong ini.

Karakteristik Kambing Kejobong

Ciri dan Karakteristik Kambing Kejobong
Apabila ditinjau dari sudut pemeliharaannya, kambing lokal seperti kambing khas Kejobong banyak dipelihara dan diternakan secara tradisional dengan manajemen pemeliharaan yang sederhana jadi kualitas produksinya sangat beragam. Pertumbuhan serta produksi karkas tidak hanya dipengaruhi oleh manajemen pemeliharaan juga dipengaruhi oleh bangsa ternak, besar kecilnya ukuran tubuh, umur ternak, bobot pada saat dipotong, juga kondisi tubuh tersebut.

Ciri dan Karakteristik Kambing Kejobong

Ukuran Tubuh 

Ukuran Tubuh Kambing Kejobong lokal Kejobong secara umum lebih besar dibandingkan ukuran-ukuran tubuh kambing Kacang namun dibawah ukuran-ukuran tubuh kambing Peranakan Etawah (PE) 

Pola Warna 

Warna hitam adalah warna dominan pada kambing kejobong. Urutan warna kambing pada peternak kelompok yaitu hitam, hitam putih, coklat, hitam coklat, hitam putih coklat, putih coklat serta putih, sedangkan pada peternak individu adalah hitam, hitam putih, hitam coklat, coklat, hitam putih coklat, putih serta putih coklat. Warna yang unik pada kambing Kejobong adalah warna hitam dengan belang putih diperutnya warga kejobong menyebutnya dengan kambing kendik, menurut para peternak tipe kambing ini sangat disukai serta banyak peminatnya dan banyak dicari untuk kepentingan spiritual atau budaya istiadat. 

Bobot Lahir 

Rata-rata bobot lahir untuk peternak kelompok mencapai 2,814 kg sedangkan untuk peternak individu hanya mencapai 2,335 kg hanya ada selisih sekitar 0,479 kg, artinya pemeliharaan peternak kelompok serta individu lebih besar peternak kelompok. Hal tersebut memang wajar karena dapat di pengaruhi oleh manajemen pemeliharaannya. 

Bobot Sapih 

Rata-rata bobot sapih untuk peternak kelompok mencapai 16,141 kg sedangkan untuk peternak individu hanya mencapai 14,080 kg ada selisih cukup signifikan yaitu 2,061 Kg, dari hasil ini maka dapat disimpulkan bahwa peternak kelomok lebih baik dalam pola pemeliharaan kambing kejobong. 

Bertahan Hidup

Bertahan hidup atau sering disebut survival rate pada peternak kelompok mempunyai nilai rata-rata 92,00% sedangkan pada peternak individu 76,63% terbisa selisih 12,37%.

Terimakasih telah membaca Ciri dan Karakteristik Kambing Kejobong

Demikian artikel Ciri dan Karakteristik Kambing Kejobong ini, semoga bisa memberi manfaat dan tambahan informasi untuk anda semua. Jika ada pertanyaan silahkankan berikan komentar dibawah, sampai jumpa di artikel-artikel kami yang lain. Salam Sukses !

Artikel yang anda baca adalah Ciri dan Karakteristik Kambing Kejobong dengan alamat link https://www.indoternak.com/2018/06/ciri-ciri-kambing-kejobong.html

Post a comment for "Ciri dan Karakteristik Kambing Kejobong"